Camping di Cikole Lembang Bandung (Super Camp LRCB)

4
563

Di penghujung tahun 2019 kami sempat camping di Cikole Lembang Bandung, ikut acara Super Camp LRCB. LRCB singkatan dari Land Rover Club Bandung, komunitas pecinta Landy asal kota kembang. Acara berlangsung Jumat sampai Minggu, 27-29 Desember. Jumat pagi kami sudah berangkat dari rumah bersama kawan-kawan komunitas Land Rover Depok (LRD)

Sila diklik dan nonton video asoynya Super Camp LRCB 2019

Niat hati dengan berangkat pagi, sorenya udah bisa menikmati udara sejuk Cikole Lembang. Tapi apa daya, Long Canvas yang kami naiki ngadat. Sempet mampir lama di bengkel dinamo di Cileungsi. Tapi sampai kelar jumatan, Long Canvas masih belum bisa distarter. Akhirnya terpaksa tuker kendaraan. Kebetulan Short Landy masih dipegang Om Faisal, sesama anggota LRD yang rumahnya gak jauh-jauh amat dari bengkel. Om Faisal jadi penyelamat, bawain Short Landy, bongkar muatan, dan kami menyerahkan Long Canvas pada beliau. Semua proses ini ditungguin dong sama teman-teman LRD. Gak ada yang mau berangkat duluan. Katanya “No Landy left behind”. Aaaks.. terharu sangat kami ini.

Menunggu service motor starter/ dinamo
Tengah malam masuk area Super Camp LRCB

Walhasil menjelang tengah malam baru sampai Cikole. Banyak lapak yang udah penuh. Gelap-gelapan rombongan Depok mencari tempat yang masih lega biar tendanya nanti masih tetap bisa ngumpul. Alhamdulillah dapat meski agak di belakang. Yang penting tanahnya rata, jadi gak ribet antara parkir dan pasang tenda.

Tengah malam bongkar muatan dan pasang tenda. Setelah itu kami semua tidur pulas. Lelah di perjalanan, lelah hati juga karena kejadian Long Canvas ngadat. Untungnya udara Cikole dingin banget. Cukuplah untuk menyejukkan hati dan pikiran yang sempet panas siang tadi hehehe…

Pagi di Cikole bagus banget. Kabut menyusup di antara pepohonan pinus. Hajatan Super Camp LRCB mengambil tempat di bumi perkemahan Green Grass Cikole. Alamat lengkapnya di Jl. Raya Tangkuban Parahu No.64, Cikole, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat. Persis banget di jalan masuk menuju objek wisata Gunung Tangkuban Perahu. Gampang kok nyarinya. Patokannya dari pasar Lembang tinggal ikuti jalan menuju Gunung Tangkuban Perahu. Nanti jalan masuk menuju objek wisata Tangkuban Perahu ada di sebelah kiri jalan. Langsung belok aja. Sekitar 100 meter dari situ, gerbang perkemahan Green Grass keliatan di sebelah kanan.

Green Grass ini dikelola oleh Perhutani. Luasnya sekitar 24 hektar. Kalau gak naik Landy juga tetap bisa kok camping di sini. Parkirannya cukup luas. Toilet pun tersedia dengan air cukup banyak. Kalau bawa mobil sedan, saran kami parkirnya di bawah aja. Jangan maksa naik karena jalan tanah agak bumpy. Apalagi kalau habis hujan, tanah bisa jadi lengket banget. Mau camping rame-rame atau cuma sekeluarga doang ok kok di sini. Informasi lebih lengkap soal Green Grass Cikole bisa ditengok di halaman informasi Perhutani.

Serunya kalau camping rame-rame, paginya itu heboh. Pada sibuk masak semua di depan tenda. Bungsu kami Keano, baru bangun tidur langsung keluar tenda. Tujuannya apa lagi kalau bukan main ayunan di hammock. Sementara Om Dadi, menjadi anggota LRD yang hobi banget ngurusin jemuran hehehe..

Keano di singgasana favoritnya

Saat matahari sudah terang begini, baru keliatan deh. Ternyata yang ikutan Super Camp LRCB banyak banget. Mungkin karena pas libur panjang juga. Apalagi lokasinya juga asik. Siapa sih yang gak kenal sama keindahan alam Lembang? Banyak juga keluarga Landy yang udah berencana lanjut malam tahun baruan di sini setelah acara selesai nanti.

Barisan Landy, kabut, pohon, dan tenda.. Enak di mata
Ngobrol pagi. Dikunjungi Ketua LRCB Om Nugie (pakai topi), yang diantar Om Hamengku (jaket kuning)

Kalau mamak sibuk masak, para bapak sibuk ngobrolin mesin. Ajang kayak gini juga jadi arena tuker informasi soal Landy. Baik soal mobilnya sendiri, maupun rencana ngumpul berikutnya asiknya ke mana. Gak jarang juga sih ada yang nambah koleksi abis ngumpul sesama pecinta Landy.

Ada seri 1 parkir dekat pangkalan LRD, langsung jadi perhatian dan bahasan. Silaturahmi berjalan otomatis

Entah kenapa kalau saya sendiri sebagai mamak, seneng banget masak kalau lagi camping. Padahal kalau di rumah gak rajin-rajin amat. Mungkin karena perut laper terus. Atau justru ide menu kontemporer munculnya pas camping aja hahaha..

Sarapan dan ngopi, V60

Cuma kali ini camping agak kurang tenang. Revisi tesis belum selesai. Padahal jadwal sidang pas banget tanggal 3 Januari 2020. Fyi, tanggal sidang ini baru dikasih tau ketika kami sudah dalam perjalanan ke Lembang. Kirain jatuhnya bakal minggu kedua Januari. Ternyata datangnya lebih cepat. Langsung aja kalang kabut sayanya. Untung udah feeling untuk bawa laptop. Jadilah di dalam tenda tetep bisa ngetik revisian.

Ngetik revisian tesis

Pagi pertama di Cikole juga sempet rame dengan proses pindahan Defender Om Yudho. Om Yudho ini anggota LRD yang udah sampai duluan di Cikole. Jadi lokasi tendanya mencar. Gak tahan kayaknya kalau kepisah sama rombongan. Karena itu langsung minta deket-deket aja. Jalan yang becek banget abis hujan membuat proses pindahan gak mulus. Blue Fire, panggilan kesayangan Defender Om Yudho sempat selip. Langsung deh dijadiin mainan sama anggota yang lain.

Pagi kurang kerjaan, Defy 110 ditarik-tarik kaya kebo

Agak siang, acara lanjut menjelajah lokasi camping. Cuaca mendung. Tapi untung gak hujan. Padahal hari-hari sebelumnya hujan hampir tiap hari datang. Udara dingin juga bikin malas mandi. Etapi soal mandi, kalau camping memang sering gak mandi sih. Baru mandi kalau badan udah berasa lengket aja.

Green Grass, Area Blok D

Panitia menyiapkan sejumlah booth di acara ini. Ada booth makanan, ada juga yang jualan barang-barang outdoor. Secara camping Land Rover sering diikuti oleh para keluarga dengan anak, disediakan juga arena bermain untuk mereka. Kerenlah pokoknya. Anak-anak bisa main trampolin atau nyoba slackline.

Area yang luas, dan adem
Pangkalan LRD. Hadir Long Cargo kuningnya Om Bondho

Tapi di hari pertama ini banyak juga yang pengen leyeh-leyeh aja kayak kami. Nongkrong depan tenda, gak ngapa-ngapain selain bengong atau cerita-cerita. Hari-hari udah sibuk ke sana ke mari soalnya. Pikiran juga pusing ngurusin kerjaan inilah itulah. Karena itu, camping jadi refreshing. Gak perlu sibuk ke sana ke mari. Otak juga sebisa mungkin diirit untuk mikir. Biar istirahat sejenak. Yang jadi ganjelan tinggal tesis oh tesis hahahaha… Deritaku sendiri ini.

Sudah paling enak dah kalo begini

Malam minggu, diisi dengan BBQ-an doong. Ada sate ayam dan sosis buat anak-anak. Karena banyak yang ikut, ada bingkisan makanan khusus buat bocil-bocil. Semua kebagian jajanan. Biar gak cuma orangtuanya yang seneng-seneng. Anaknya juga mesti ikutan seneng.

Nyate, ritual tetap LRD. Prinsipnya yang penting ngebul sampai dini hari

Sementara kalau acara dari panitia ada panggung hiburan. Mulai dari orkes lucu-lucuan, musik tradisional, sampai penyanyi balada ada. Orang Bandung itu emang kreatif gak ada matinya.

Panggung hiburan, lengkap dengan lighting dan audio yang lumayan oke
Lineup hiburan Super Camp LRCB 2019

Kehadiran grup musik parodi Pemuda Suka Klabing memanaskan suasana malam di Lembang yang dingin. Sayangnya lokasi tenda kami agak di belakang. Jadi mesti menembus jalan yang lumayan jauh dan agak becek kalau mau liat panggung hiburan. Jadilah gak semua turun. Ada juga yang memilih menghabiskan malam di sekitar tenda aja. Makan, ngobrol, lalu tidur.

Penampilan Orkes Pemuda Suka Klabing

Hari kedua, hari Minggu di Cikole, badan udah mulai segeran. Jalan-jalan bisa dimulai dari pagi. Laptop, hp dan powerbank butuh di charge juga. Di bawah ada warung di mana kita bisa ngecharge semua gadget. Warungnya juga jual aneka jajanan dan gorengan hangat yang murah. Seribu aja satunya. Jadilah kami ke sana. Warung ini deket sama meeting point panitia. Pusat segala kegiatan Super Camp LRCB ya di sini ini. Pas depan panggung.

Om Novem meracik kopi. Ditungguin Om Bondho, Om Heri dan Om Faisal
Blue Fire, kesayangannya Om Yudho

Cantiknya Green Grass tambah keliatan hari ini. Anak-anak sibuk main di tanah lapang di antara pohon pinus. Keano malu-malu kucing mau ikutan main slackline. Minta ditemenin sama mama katanya.

Keano malu-malu mau coba slackline
Arena bermain disediakan panitia untuk anak

Suasananya bener-bener family day. Ini yang saya suka kalau ikut acara Landy. Rasa kekeluargaannya dapat. Buat keluarga sendiri, bondingnya juga tambah kuat. Ngejalanin hobby yang bisa melibatkan seluruh keluarga itu asik lho. Orangtuanya bahagia, anaknya juga ceria.

Booth yang jual makanan
Masih panas, tapi sudah gak sabar

Jajan udah pasti jadi kesukaan anak-anak. Jualan makanan di booth yang tersedia pun macam-macam. Mulai dari sosis kentang, aneka nasi, sate maranggi sampai sate padang. Ada set-set kursi dan meja kayu terhampar di atas rumput hijau… Duuh, cakep banget kan buat piknik. Bagian ini yang membuat saya jatuh cinta sama perkemahan Green Grass.

Keluarga Land Rover Depok

Hari Minggu siang ini, acaranya memang bebas. Tapi dari kemarin juga bebas sih hehe, nggak ada acara yang ngiket peserta. Yang penting semua enjoy di sini. Panitianya kerenlah. Keinginan peserta terfasilitasi semua. Congrats LRCB..!!

Foto bersama keluarga Land Rover Depok

Camping di Cikole Lembang Bandung ikut Super Camp LRCB ditutup dengan foto bersama rombongan Land Rover Depok. Foto yang penuh gelak tawa gara-gara kelakuan aneh Om Yudho. Beliaunya jadi guide Om Boy kasih greeting buat LRCB lewat video. Semua jadi lupa umur. Anak-anak cuma bisa ketawa ngeliat aksi konyol orang tua mereka. Momen mahal yang mesti diupayakan agar terus bisa terulang. Gara-gara acara ini tercetus rencana selanjutnya, salah satunya camping ke Bukit Swiss, Jonggol.

Pulang lewat Subang – Cipali

4 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here