Nginap Santai di Patong Beach Hotel Phuket

0
32

Jalan-jalan ke Thailand, sekarang sudah banyak jadi pilihan orang Indonesia. Selain dapetin suasana yang beda sama negeri sendiri, tiket ke Thailand relatif terjangkau dan sering promo juga. Sudah gitu, biaya hidup di negeri gajah putih ini gak beda jauh dari Jakarta.

Salah satu yang jadi destinasi favorit di Thailand, adalah Phuket. Lokasinya di Thailand bagian selatan. Phuket itu sebuah pulau yang sekaligus menjadi nama provinsi sendiri di negara ini. Nama ibukotanya juga Phuket. Jadi pas dah tuh, nama provinsi, pulau, sekalian nama ibukotanya Phuket semua

Pantai menjadi daya tarik utama Phuket. Spot yang paling rame di sini yaitu Patong Beach. Di sepanjang pantai Patong, berderet-deret penginapan, restoran hingga toko-toko aneka keperluan. Mirip-mirip kayak di Kuta Bali. Enaknya nginep di daerah sini, selain akses ke pantai tinggal ngesot, transportasi tersedia hampir 24 jam, Begitupun kalau kita lapar dan butuh sesuatu di tengah malam, tinggal jalan keluar.

Nginep dimana kalau di Patong? saya mau cerita soal Patong Beach Hotel, tempat kita nginep waktu ke sana. Plis diinget sebelumnya, ini bukan posting berbayar ya..

Buat keluarga yang bawa anak kaya kami, hotel ini recommended. Anak di bawah umur dua tahun, bisa gratis ikut nginep sekamar sama orangtua. Tapi untuk anak 3 sampai 12 tahun, wajib sewa ekstra bed. Ini yang cukup berat terutama dari sisi biaya hehehe.. Soalnya kalau dibandingkan, ada hotel-hotel yang ngasih free nginep anak di bawah 12 tahun selama sekamar sama orangtuanya dan gak mesti sewa ekstra bed.

Jumlah anak yang boleh dibawa nginep sekamar gratis, beda-beda tiap hotel. Ada yang bolehin sampe dua anak, ada juga yang cuma ngijinin satu saja. Nah, yang kayak gini harus dipastikan ketika kita booking hotel. Hal ini yang kita lakukan pas booking kamar di Patong Beach Hotel via Agoda. Di Agoda sendiri ada kok fiturnya kalau kita mau tanya langsung soal fasilitas kamar. Setelah konfirmasi, pihak hotel ngijinin kita bawa dua anak di bawah 12 tahun, dengan catatan wajib sewa satu ekstra bed.  Masih lumayanlah ya, Keano hitungannya gratis. Udah cocok, langsung deh dibooked kamarnya sesuai tanggal yang kita mau.

Rata-rata hotel baru ngijinin tamu check in di atas jam 12 siang. Ini menyangkut urusan bersih-bersih kamar yang dipake sama tamu sebelumnya. Tapi sebelum check in, hotel biasanya membolehkan kita titip bagasi dulu kalau kita datang lebih cepet. Waktu ke sana, kita sampe jam 10 pagi, karena ngambil penerbangan dini hari dari Jakarta, dan transit sampai pagi di Kuala Lumpur. Sampe hotel, barang bisa langsung dititip. Kita juga dibolehin kalau mau berenang sambil tunggu jam masuk kamar. Fasilitas kayak handuk kolam dan free wifi (ini penting☺) juga udah bisa digunakan.

Staff hotelnya ramah-ramah, lobbynya juga terbuka dan cukup asik untuk bisa nunggu. Welcome drink, tentus saja ada. Cuma karena kelaperan, kita gak nongkrong lama di hotel. Pas deket jadwalnya makan siang juga. Jadi aja kita cabut jalan keluar hotel dan nyari tempat makan halal. Gak susah sih nemunya. Ada beberapa resto halal di jalanan deket hotel. Bisa diliat di tulisan sebelumnya kuliner halal di Pantai Patong Phuket

Jamnya masuk kamar, anak-anak sudah nggak sabar pengen leyeh-leyeh. Patong Beach hotel ini cukup luas dan terdiri dari tiga bangunan utama. Bagian tengah yang di dalamnya terdapat lobby, plus bangunan di sayap kanan dan kirinya. Enaknya semua kamar punya teras sendiri, bisa buat jemur-jemur pakaian basah kalau abis main di pantai, atau setelah nyemplung dari kolam renang.
Kalau Lana dan Keano seneng sama kamar mandinya yang open space. Cuma dibatesin kaca sama kamar tidur. Udah gitu mereka memang selalu senang dapat kamar mandi yang bath tub. Maklum di rumah adanya cuma bak sama ember plastik hihihi… Konsep kamar mandi di tempat kita nginep ini memang bikin betah lama di dalemnya. Jadi salah satu tempat main duo Lana dan Keano selama kita di sini.

Tapi pertanyaan pertama yang muncul adalah… laah kalau kita mandi keliatan dong dari tempat tidur??? Nah itu dia saya lupa juga waktu itu gimana caranya hihihi.. Tapi yang jelas untuk urusan buang air, ada biliknya sendiri sehingga aman terhindar dari tatapan penghuni kamar lainnya. Begitu juga bilik untuk mandi dengan shower yang cukup privat.

The bestnya hotel ini menurut saya punya open space yang cukup besar. Ada beberapa kolam renang tersedia. Yang paling besar ada di halaman depan bangunan tengahnya. Ada kolam cetek khusus untuk anak juga. Buat anak-anak kami, kolam renang itu sudah lambang kemewahan dan kebahagiaan. Kalau diikutin bisa habis waktu kita dua hari di Phuket dengan berenang di sini aja, Pagi, siang, malam maunya ya udah berenang aja.
Hari pertama setelah jalan-jalan keliling Phuket dan selesai makan malam, anak-anak mau cepet balik ke hotel. Targetnya, pengen cepat berenang di kolam renang hotel.Kolam renang di sini memang buka sampai malam, tapi dibatasin cuma sampe jam 10 malem saja kalau nggak salah. Meskipun pantai letaknya cuma beberapa langkah ke depan. Kolam renang tetap rame saja digunakan sama penghuninya, baik siang maupun malam.

Soal ramenya kolam renang juga wajar aja sih. Waktu kami ke Phuket cuaca lagi gak bagus. Malah pas datang kami disambut hujan. Langit abu-abu terus dan ombaknya juga kenceng banget. Padahal kalau cuacanya lagi mendukung, pantai Phuket terkenal dengan ombaknya yang tenang dan asik buat berendem. Jadilah kami juga gak lama-lama main di pantai. Ya pas juga sih, milih hotel yang ada kolam renangnya. Minimal kalau kurang puas main di pantai, bisa pindah lokasi ke kolam.

Cuma yang gak bisa digantikan di pantai adalah pemandangan watersportnya. Ada parasailing di sini. Yang aneh, terbangnya gak sendirian, tapi ditemenin sama  orang dari operatornya. Orang ini ikut gelantungan gak pake pengaman. Bahaya sih menurut saya. Di Bali kalau mau parasailing bisa terbang sendiri. Paling dikasih brief singkat gimana cara mengendalikan parasut dan cara mendarat. Operator cuma memandu pakai bendera dari darat. Nah ini ada yang ikut gelantungan kayak monkey. Sempet baca-baca di Phuket ada beberapa kali kejadian kecelakaan akibat parasailing ini. Apa ada hubungannya sama cara mereka nerbanginnya, saya nggak begitu tau sih.

Hari ke dua, pagi-pagi kami sudah main di pantai. Ke pantai inggal nyebrang jalan dari hotel. Setelah berasa panas dan terik di pantai, kami geser ke kolam renang hotel. Ngadem sekaligus bersihin badan.Sambil nunggu waktu check out, kami puas-puasin main di kolam. Baju renang yang masih basah ya dipake lagi sekalian. Besok-besok belum tentu dapat hotel yang oke lagi soalnya. Harap maklum karena trip di Phuket ini mengawali perjalanan kami menelusuri jalur darat sepanjang Thailand, Kamboja hingga Vietnam. Rangkuman perjalanannya bisa ditengok di 10 hari jalan jajan keliling Thailand Kamboja Vietnam Singapura

Menghabiskan waktu di Patong Beach Hotel adalah salah satu kegiatan terbaik kami selama di Phuket. Soalnya di Phuket sini, ada beberapa lokasi yang jangan sampe deh ngajak anak ke situ hehehe… contohnya jangan ke Bangla Walking Street malem-malem terus bawa anak. Kenapa? Ntar saya ceritain di tulisan selanjutnya aja ya..

****

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here