Road Trip Jakarta Bromo Bali: Mengawali dari Kota Wali

*Acta diurna road trip Depok-Bromo-Bali  #2

Pernah menonton film di mana ada adegan orang bertapa depan tongkat di pinggir sungai, dari mulai klimis sampai brewokan dan lumutan? Atau adegan buah kolang kaling berubah jadi emas. Yap, film Sunan Kalijaga. Itulah adegan yang terlintas di pikiran saya selain mesjid Agung Demak, kalau menyebut Sunan Kalijaga. 
Dan pagi ini (24 Desember 2014), kami memilih rehat sejenak di kota Wali. Persisnya di daerah Kadilangu Demak, kawasan makam Sunan Kalijaga, sunan yang diceritakan di  dalam film sedang bertapa di pinggir sungai. Kami langsung merasakan suasana ramai para wisatawan dan peziarah yang dari subuh sudah memenuhi kawasan. Ini bisa terlihat dari mobil dan bis-bis rombongan yang memadati parkiran khusus peziarah. Gak tahu apa ada atau gak di antara mereka, terlintas adegan bertapa lumutan dan kolang-kaling berubah emas. Yang ada, kelihatannya mereka sangat serius berziarah, berdoa dan juga sekedar wisata.
Raden Mas Said atau Sunan Kalijaga, wali ke sembilan Wali Songo ini memang terkenal sebagai wali yang sangat merakyat. Cara syiar agamanya pun sangat toleran dan simpatik, menyesuaikan dengan keadaan dan zaman. Bisa dibilang Sunan Kalijaga adalah Wali Songo dengan rasa wali yang paling “lokal” atau “paling Jawa”.  Gak heran kalau makam Sunan Kalijaga selalu ramai didatangi peziarah.
Di komplek makam Sunan Kalijaga, kami hanya jalan-jalan saja di gang atau lorong masuk makam yang banyak dipenuhi kios penjual souvenir. Memutari kawasan yang juga dipadati rumah penduduk. Dan menunjukkan ke anak-anak Mesjid Sunan Kalijaga yang dibangun oleh sunan Kalijaga. Hitung-hitung sekalian pelemasan, peregangan kaki sebelum melanjutkan perjalanan.
Jam sembilan kami meninggalkan Demak. Tujuan berikutnya adalah Kudus, yang hanya berjarak sekitar 25 km dari  kota Demak. Seperti trip dua tahun lalu, mumpung di Kudus sayang kalau melewatkan Menara Kudus atau Mesjid al-Aqsa. Nama Menara Kudus memang lebih populer dibanding nama Mesjid al-Aqsa, mesjid bersejarah peninggalan Ja’far Shodiq alias Sunan Kudus. Sebuah menara yang unik seperti bangunan candi, tepat berada di depan mesjid, menjadi ciri khas yang sangat menarik dan fotogenik.
Menara Kudus
Di belakang mesjid, ada komplek makam Sunan Kudus. Di komplek makam ini juga ada ratusan makam lainnya dari keluarga, dan sahabat-sahabat beliau. Karena saat itu suasana ramai, anak-anak jadi penasaran dan akhirnya ikut arus antrian masuk ke makam Sunan Kudus.
Makam Sunan Kudus
Dari tiga kali datang di waktu yang  berbeda, kompleks Menara kudus ini selalu ramai. Semakin terlihat padat, karena jalan aksesnya juga terbilang kecil dan banyak dipenuhi pejalan kaki, kendaraan, dan lapak pedagang. Mulai dari pedagang makanan, hingga souvenir khas kota Kudus. Belum lagi tempat parkir buat kendaraan yang terbatas, harus mencari-cari celah di pinggir jalan. Tapi semua itu gak mempengaruhi keasyikan kami untuk menikmati Menara Kudus. Apalagi jajanan kaki limanya pun lumayan menarik dan enak-enak.
Mejeng di depan Menara Kudus
Sebenarnya di Kudus masih ada makam Sunan Muria. Lokasinya di lereng Gunung Muria, lumayan jauh dari pusat kota Kudus. Tapi karena memang tujuan kami bukan wisata ziarah, jadi makam Sunan Muria kami lewatkan. Begitu juga dengan makam-makam wali songo lainnya, yang sebenarnya dilewati selama perjalanan. Seperti makam Sunan Bonang, yang terletak di pusat kota Tuban, persis di belakang mesjid Agung Tuban, terlihat jelas dari jalur utama pantura. Di Tuban kami hanya singgah sebentar di mushola pinggir pantai sebelum masuk kota, sekalian anak-anak meluruskan badan sambil bermain di pasir pantai.
Begitu juga di Lamongan, kami sempat singgah untuk ganti oli mesin dan makan soto (pasti asli Lamongan) di Jl. Panglima Sudirman. Bukannya lebih memilih wisata kuliner dari pada wisata ziarah makam Sunan Drajat di daerah Paciran Lamongan, tapi memang tujuannya bukan itu. Lain kali lah kalau anak-anak sudah lebih besar, dan sudah mendapatkan pelajarannya di sekolah. Sekarang minimal kalau nanti di sekolah ada pelajaran tentang wali songo, anak-anak jadi tahu dan lebih cepat mengarahkan ingatan soal Wali Songo, khususnya Sunan Kalijaga dan Sunan Kudus. Karena anak-anak pernah ke sini –plus Sunan Gunungjati di Cirebon.
Sejarah Wali Songo memang ada sedikit beda-beda teori, misalnya ada yang menyebut beberapa wali asalnya dari Tiongkok, Timur Tengah, atau asli Indonesia (Jawa). Tapi biarlah itu nantinya jadi memperluas khasanah dan menambah keingintahuan lebih anak-anak terhadap sejarah. Jangan sampai seperti saya dulu, yang sempat ‘terpeleset sejarah’ gara-gara film Sunan Kalijaga.
Tangkapan layar film Sunan Kalijaga
Di awal film Sunan Kalijaga ada adegan yang menggambarkan ke sembilan wali duduk bersama dan berjalan keluar dari mesjid Demak. Masalahnya, menurut sejarah kalau ke sembilan wali gak hidup sezaman, apalagi duduk semesjid dan berjalan beriring-iringan. Lucunya, adegan serupa pernah saya lihat juga di salah satu program tv, di mana ada ilustrasi (animasi) ke sembilan wali duduk bersama. Mungkin sang perancang program, termakan juga oleh adegan di film Sunan Kalijaga, salah satu film terlaris di tahun 1984 dan film yang membuat ngiler pembuat film lain untuk membuat film sejenis (wali-walian). Gimana nggak, selain film terlaris kedua saat itu, film Sunan Kalijaga menyabet banyak nominasi FFI, termasuk kategori pemain, film terbaik dan skenario terbaik. Walaupun akhirnya hanya mendapatkan piala untuk kategori poster terbaik dan kategori produser idealis.
Poster Film Sunan Kalijaga
Setelah sedikit wisata ziarah yang diawali dari kota wali, perjalanan kami lanjutkan menuju Bromo. Kami sempat terjebak macet di tol Surabaya dan juga sedikit tersendat di Bangil-Pasuruan. Sedikit tergoda untuk mencicipi lagi nasi punel Bangil, namun karena sudah makan dan ingin segera sampai di Bromo, godaan nasi punel dilewatkan. Begitu juga dengan rawon nguling di depan mata. Hampir tergoda, antara berhenti di kiri masuk rumah makan, atau maju sedikit dan belok kanan naik ke atas menuju Bromo. Akhirnya kami memilih lanjut, dengan pertimbangan anak-anak harus tidur yang cukup, karena rencananya jam tiga dini hari mau langsung mengejar sunrise Bromo.
Bersambung …

***

Ajak Anak

Hallo, kami Herwin-Yossie-Lana & Keano, keluarga dengan dua anak penggemar traveling. Backpacking, budget traveling, hiking, & camping bersama anak menjadi favorit kami. Di sini kami berbagi cerita traveling dan pengalaman bertualang. Dan percayalah, bagi anda yang suka traveling dan wisata petualangan, melakukannya bersama anak dan keluarga jauh lebih menantang, sekaligus menyenangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *