Di antara Sunset Terindah, Segarnya Malino dan Mantapnya Coto & Konro (Jokka Makassar dsk)

0
146

Makassar adalah kampung halaman. Salah satu kota di mana saya bisa merasa ‘pulang’, selain kota Bandung dan Karang Anyar. Enam tahun hidup di Makassar, suasana, cuaca, gaya, dan logat bahasa sudah bukan barang asing lagi buat saya. Termasuk tempat-tempat menarik di hampir semua kabupaten dan kota di provinsi Sulawesi Selatan.
Kembali ke Makassar kali ini, tujuan utamanya adalah mengunjungi kakak, menjenguk saudara, silaturahim sambil jokka-jokka alias jalan-jalan bersama keluarga. Dan jalan-jalan ke Makassar bawa anak dan keluarga ibarat memperkenalkan kampung halaman ke anak-anak. Menelusuri sisi nostalgia ke titik-titik yang jadi tempat singgah dahulu. Sayang terbatas waktu, jadi hanya tempat-tempat tertentu yang dituju dalam waktu yang gak sampai seminggu.

Bantimurung di kabupaten Maros jadi tempat pertama pelesiran kami sambil bersilaturahim bersama keluarga. Hampir semua anggota keluarga ikut. Dan botram di pinggir sungai, di bawah air terjun yang sejuk alami, menambah sempurna silaturahim keluarga.



Wisata Alam Bantimurung merupakan bagian dari Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung. Inilah tempat wisata andalan kabupaten Maros, dan kebanggan provinsi Sulawesi Selatan. Bagi yang suka flora fauna, mungkin sudah gak asing dengan nama Bantimurung. Di sinilah habitat kupu-kupu yang masuk hitungan terbesar dan terlengkap berada. Termasuk koleksi di museum kupu-kupunya. Bisa dibilang di sini adalah kerajaannya kupu-kupu. Dan itu ditegaskan dengan patung kupu-kupu yang besar di pintu gerbang utama, ikon gerbang selamat datang. Bersanding dengan patung kera yang lebih dulu ada.
Maros juga terkenal dengan karst atau bukit kapur. Karst yang menyimpan jejak-jejak purba. Bentang karst di Taman Nasional Bantimurung Bulusaraung, jadi keindahan alam lainnya. Menuju dan di dalam taman Bantimurung sendiri, karst dan lebatnya pepohonan seolah jadi benteng alami taman ini. Selain karst, wisata gua jadi tawaran lainnya. Ada Gua Batu dan Gua Mimpi, dengan stalaktit dan stalagmitnya yang indah.
Buat anak-anak, terutama Lana, tetap yang jadi favorit adalah main air.  Air sejuk yang bersumber dari mata air pegunungan. Main di air terjun, di aliran sungai yang segar bersanding dengan lebatnya pepohonan, menjadi perpaduan yang pas. Apalagi ditambah lezatnya makanan.

  

**
Main ke Makassar gak sah kalau belum ke Losari. Pantai legend dan terpopuler di kota Makassar. Pantai Losari sebelum tahun 2000-an awal (sebelum direlokasi) adalah salah satu resto terpanjang di dunia. Di sini, deretan pedagang kaki lima yang menjual aneka makanan dan minuman memenuhi sepanjang pantai Losari. Jadi tempat nongkrong favorit semua kalangan. Tua muda, kaya kere. Dari pagi ketemu pagi lagi. Menikmati kuliner sambil memandang keindahan laut, terutama sunset-nya. Itu kalau bicara plusnya. Kalau minusnya, salah satunya adalah dulu pemandangan pantai gak bisa dinikmati oleh pengendara atau orang yang berjalan kaki di sepanjang jalan Penghibur karena tertutup deretan PKL.
Kini, setelah PKL direlokasi dan dibangun anjungan, sunset Losari jadi lebih leluasa. Gak ada penghalang pandangan dari jalan raya ke arah pantai.



 Memang pantai Losari bukan pantai landai berpasir seperti halnya Kuta Bali yang bisa secara langsung anak-anak bermain pasir dan mandi deburan ombak. Yang ada, pasir pantai sudah tergantikan sama lantai beton anjungan. Anjungan yang menjorok ke laut seperti plasa ini, sekarang jadi andalan dan tempat yang nyaman buat menikmati pantai. Dengan lantai yang bersih dan rata, anjungan ini juga jadi tempat bermain anak yang nyaman. Ramainya pengunjung, juga dimanfaatin oleh penjaja mainan. Mulai dari penyewaan skuter dan mobil-mobilan, sampai wisata naik perahu dan bebek-bebekan.


Pantai Losari gak cuma menyajikan pemandangan sunset yang indah. Atau menyuguhkan kuliner khas Makassar seperti pisang epe atau nasi goreng merahnya di bagian kawasan Laguna. Di sisi bagian selatan arah Tanjung Bunga, Losari juga punya masjid terapung yang jadi kebanggan kota Makassar, Masjid Amirul Mukminin. Masjid indah yang menjorok ke laut. Yang kalau airnya sedang pasang naik, seperti terapung, airnya menutup kaki-kaki konstruksi penopang masjid.

**
Salah satu target utama yang juga jadi fokus agenda ke Makassar, adalah kulinernya. Memang waktu itu gak semua jagoannya berhasil dijajal. Seafood pinggir pantai atau di daerah Losari, dan pallubasa yang biasanya ada di urutan teratas daftar kuliner, gak sempat dinikmati. Kali ini yang berhasil dilahap adalah sop saudara, mie titi, coto, dan konro. Masih jagoannya kuliner Makassar juga.
Sop Saudara di jalan Andalas, dekat masjid raya, jadi pilihan kami. Sangat puas menikmati segar dan gurihnya kuah sop, dipadu lezatnya ikan bolu (bandeng) bakar. Selain sop saudara, juga makan konro Karebosi. Asli di daerah Karebosi, konro yang jadi cikal bakal konro Karebosi di Kelapa Gading atau Tebet Jakarta yang biasa-biasa saja. Makan konro di Karebosi Makassar, memang berbeda. Lebih nikmat.
Yang wajib dan gak boleh ketinggalan adalah coto. Makanan yang menurut saya bisa dimakan di segala medan. Pagi oke, siang, sore, atau malam pun jadi. Bisa jadi menu makan utama yang berat, atau bisa sekedar ringan-ringanan jadi ‘cemilan’. Dari beberapa kali makan coto di Jakarta, susah nemu yang seenak di Makassar. Selain rasa, yang paling jelas bedanya adalah di kekentalan kuahnya. Makanya mumpung di Makassar, coto jadi masuk daftar wajib. Yang untungnya selama jokka di Makassar ini, bisa merasakan lagi Coto Nusantara, dan Coto Paraikatte di jalan AP Pettarani. Makan bunuh sudah…


Satu lagi jagoan yang gak ketinggalan adalah mie titi, mie kering yang disiram kuah kental (pakai tepung maizena) campuran sayur, baso, dan seafood. Tapi ternyata Mie Titi ini, gak berhasil memuaskan semua. Kata eyang agak aneh. Mungkin karena keburu dingin, telat makannya, nyuapin bocah-bocah dulu. Tapi menurut saya dan anak-anak, enak. Apalagi kalau panas-panas, harus panas.
Kalau makanan ringannya, barongko ada di deretan teratas. Kalau barongko cukup makan di rumah saja. Karena barongko bikinan kakak, juara juga. Bisa bebas makan sepuasnya.

**

Kalau Jakarta punya Puncak Bogor. Dan Bandung punya Lembang. Maka Makassar atau Sulsel bagian selatan, punya Malino, di kabupaten Gowa. Sama sejuknya. Sama ramainya, dan sama jadi tempat ‘pelarian’ untuk liburan dan jalan-jalan.
Perjalanan sekitar dua jam ke Malino, jalan menanjak dan berkelok jadi hiburan tersendiri. Melewati bendungan Bili-bili, dan akhirnya deretan pohon pinus menjadi tanda kalau kami sudah sampai di Malino.

Malino memang terkenal sebagai kawasan rekreasi dan wisata (wisata alam), bahkan sejak jaman penjajahan Belanda. Penginapan, terutama villa banyak tersedia. Malino selalu jadi salah satu pilihan teratas (warga Makassar dan sekitarnya) sebagai daerah istirahat, tempat rapat, acara  kantoran atau hangout keluarga, ataupun anak muda. Malino akan lebih rame pas akhir pekan, masa liburan, atau tahun baru misalnya.
Beberapa tempat menarik di sini di antaranya air terjun Takapala, dan hutan wisata, hutan pinus yang banyak berjejer di antara bukit dan lembah. Atau wisata kebun teh. Buat anak-anak, tetap carinya mainan. Walau sekedar prosotan atau ayunan.
Menikmati kota yang sejuk, tenang dan asri saja, sudah punya nilai plus tersendiri. Makan mie rebus pun terasa nikmat sekali.


Beli oleh-oleh tenteng dan markisa, menjadi penutup kami di Malino,. Biar lebih afdol, belinya di pasar. Sekalian beli sayuran yang segar-segar, sayuran yang baru turun langsung dari kebun. Malino memang penghasil buah-buahan dan sayuran, terutama di daerah Lembana, daerah lereng gunung Bawakaraeng.
**

Satu lagi tempat menarik yang kami kunjungi adalah pantai Galesong. Pantai di kabupaten Takalar, segaris dengan pantai Losari Makassar. Pantai ini menawarkan wisata pantai yang berbeda, pantai 2 in 1. Di sini, kami bisa main air di laut, sekaligus bisa di kolam juga. Kolam renangnya persis berada di bibir pantai. Di sini kami bisa berenang atau sekedar duduk-duduk di gazebo (saung) yang banyak berjejer di pinggir kolam. Menikmati suasana laut lepas dengan anginnya yang sepoi-sepoi.
Kalau bosan main di kolam renang, atau lebih suka main di laut, tinggal jalan beberapa langkah saja lewat tangga turun ke pantai. Cerita di pantai Galesong, bisa baca di sini.
Masih terasa kurang memang jalan-jalannya di Makassar. Di antara puas gak puas. Masih banyak tempat yang ingin ditunjukkan ke anak-anak. Seperti menyusuri sisi barat hingga ke Mamasa dan Tana Toraja. Atau meyusuri sisi selatan ke Bira di Bulukumba, lanjut sisi timur sampai tembus ke Sinjai dan Bone.
Makassar, lain kali kami kembali.
Mari ki di’
***

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here