Mercado de San Miguel, Madrid

Antara Copet, Pengemis, dan Tapas

2
325

Mercado de San Miguel itu pasar yang tersohor di Madrid, Spanyol. Lokasinya samping-sampingan dengan Plaza Mayor, alun-alun kota Madrid. Mercado sendiri artinya market atau pasar. Jadi Mercado de San Miguel bisa juga disebut San Miguel Market atau Pasar San Miguel. Pasar ini sendiri sudah dibuka sebagai pasar makanan sejak tahun 1916.

“Copet di pasar ini cewek-cewek bule, mereka kerja dalam satu komplotan”

Buat saya, Pasar San Miguel adalah tempat yang sulit dilupakan. Bukan karena keunikannya. Tapi gara-gara hampir kecopetan di sini. Madrid dan Barcelona memang cukup dikenal sama copetnya. Mereka biasanya gerombolan. Yang mau nyopet saya itu, dua cewek bule yang penampilannya kaya turis kebanyakan. Cakep, modis, dan masih muda. Cewek-cewek ini ada di belakang saya waktu saya asik motretin pengemis di depan pasar. Kejadiannya malam hari, tapi suasana masih rame banget. Di Eropa, sebuah negara maju, ternyata pengemis juga masih ada. Di pusat wisata Madrid ini, pengemis tampak di mana-mana. Dan ternyata gak cuma pengemis, pencopet juga buanyaak.

Kembali ke kronologis copet tadi, waktu itu saya berasa kok ransel kayak ada yang narik pelan. Langsung saya balik badan dong. Segera cek ransel bagian depan, eh udah kebuka resletingnya. Langsung saya periksa isinya. Dompet masih ada, paspor juga ada, alhamdulillah belum keambil apa-apa sama copetnya. Saya langsung liat dua cewek yang jadinya langsung berhadapan dengan saya. Mereka langsung pura-pura liat etalase toko. Mencurigakan banget mimik dan gerakannya. Saya liatin mereka dari atas sampe bawah. Dalam hati: “kamu cakep-cakep mau nyopet ya? padahal di Indonesia bisa jadi artis sinetron dengan modal tampang bule gini”. Perkataan dari dalem hati saya kayaknya kedengeran deh. Mereka bedua langsung jalan cepet ninggalin saya. Saya langsung kejar dong. Gemes saya udah gak ketahan. Mereka lari tambah cepat. Saya mau lari juga, tapi udah keburu dipanggil sama dua pria berbahasa Inggris.

Di Spanyol ini, gak banyak orang lokal yang berbicara bahasa Inggris. Dua pria itu mendekati saya dan ngaku-ngaku petugas keamanan. Mereka bilang sudah mengawasi dua cewek tadi dan keadaan sudah terkontrol. Mereka akan ambil alih untuk mengamankan dua copet tadi. Dalam hati lagi: ” Terkontrol palalo peyang. Kalau tadi gue kecopetan beneran kagak nongol nih dua orang. Bye..!!” Saya langsung sadar kalau mereka pasti satu komplotan. Mau ngelindungin temennya dari kejaran saya atau mencegah saya menarik perhatian massa. Ok, ini banyak nih gengnya. Yang penting dompet dan paspor aman, saya juga aman. Saya langsung ambil jarak. Saya iyain aja deh mereka ngomong apa. Keduanya pun langsung pergi dengan alasan mau ngejar dua copet cewek tadi. Gidah.. bodo amat. Saya mau lanjut jalan-jalan. Tapi kali ini ransel saya taruh depan badan kayak mau naik kereta di Jakarta.

Suami saya bingung dong, saya ngobrol sama dua pria asing dengan muka ditekuk. Dia belum tau kalau saya nyaris kecopetan. Sebelumnya suami ada di sudut lain lagi asik motret juga. Udahlah ya, biarin para kriminal ini lewat dulu. Males juga hari pertama tiba di Madrid kalau sampe urusan sama polisi. Untung udah biasa ngadepin kerasnya Jakarta. Preman, copet, pengemis, udah bukan barang barulah buat kita. Jalan-jalan mesti dilanjut tapi dengan kondisi lebih waspada.

Lepas dari copet, langsung masuk pasar. Hati saya sedikit lega liat suasananya yang bersih dan tampilan warna warni jualan di sini. Mulai dari cemilan, makanan berat, aneka roti, daging, sosis, sayur, buah, semua ada di sini. Mau nyobain Tapas, makanan khas Spanyol, bisa dan boleh juga. Hampiri bagian depan warungnya dan tinggal tunjuk mana yang kita mau, lalu bisa langsung makan di tempat. Turis-turis sih biasanya makan Tapas sambil berdiri. Kalau kurang bisa langsung tunjuk lagi untuk minta tambah.

Tapaz atau tapas dibuat dari potongan roti yang bagian atasnya bisa diletakkan beragam toping. Ada seafood, potongan daging, ayam, sayuran, keju dan banyak lagi variasinya. Ada yang bilang kalau Tapaz itu bukan merujuk suatu hidangan tertentu. Melainkan sebuah tradisi masyarakat Spanyol untuk menyantap appetizer. Tapi selama kami di Madrid, kalau nanya Tapas, pasti ditunjukkan potongan-potongan roti dengan toping ini. Harganya satu potong sekitar 1-1,5 euro. Makan lima potong buat perut orang Indonesia sih belum kenyang. Tapi kalau liat tagihan dalam euro, langsung inget buat berhenti makan. Mau makan kenyang mending pilih menu lain deh. Inget ya.. ini appetizer. Gunanya memang untuk menggugah selera makan

Selesai mencoba beberapa Tapas, kami sekeluarga lanjut keliling Pasar San Miguel. Ada ikan segar juga dijual di sini. Los ikan, daging, makanan, sayuran dan buah-buahan gak dipisah lokasinya. Cuma karena semuanya bersih dan gak bau kayak kebanyakan pasar tradisional di Indonesia jadi tetap asik mau belanja atau makan di sini. Lana dan Keano paling suka liat aneka gula-gula berwarna-warni.

Di Pasar San Miguel ada sekitar 30 kios. Gak luas memang tempatnya. Pasar ini berbentuk area segi empat dan memang lebih condong didedikasikan untuk pasar wisata. Jadi kebanyakan turis yang ada di dalamnya, bukan warga lokal. Sekeliling pasar dibatasi oleh kaca-kaca besar, sehingga orang di luar bisa melongok aktifitas di dalamnya. Mirip-miriplah kayak akuarium gitu.

Pasar juga berfungsi sebagai food court. Selain tapaz, beberapa kedai makanan lain juga ada. Tempat ngopi tersedia. Namun kendala kami makan di Madrid adalah nyari yang halal. Udah gitu komunikasi juga agak mampet karena banyak orang lokal yang susah ngomong bahasa Inggris. Kami sendiri gak ngerti bahasa Spanyol. Bahkan sampe sekarang, saya gak tau berhitung dalam bahasa ini. Susah dah hahaha.. Di tempat nginap, dengan penyedia apartemen air bnb, kami berkomunikasi menggunakan google translate di handphone. Agak ribet emang.

Terlepas dari kejadian copet, buat kami Mercado de San Miguel ini tetap layak dikunjungi. Ngeliat pasar dengan jualannya yang gak pernah kita temui di Pasar Agung Depok, jelas jadi hiburan. Apalagi bisa jajalin makanan yang keliatan lucu-lucu. Yang paling penting, sediakan budget lebih kalau jalan-jalan ke sini. Sebab selain transportasi dan akomodasi, pengeluaran besar yang sering lupa kedeteksi adalah jajan dan makan-makan.

Ketemu komplotan copet di malam pertama kami saat di Madrid gak bikin kapok untuk jalan-jalan. Besok siangnya kami kembali lagi dong ke Pasar San Miguel. Tentu saja dengan kesiagaan penuh. Sayang soalnya, stok foto belum banyak, dan belum liat suasana terang di sini hehehee…

Di siang hari, suasana pasar lebih ramai. Pengemis tetap ada dan banyak. Sementara copet, kalaupun ada pasti gak bilang-bilang mereka lagi dinas di mana.

2 COMMENTS

  1. Suamiku jg pernah hampir kecopetan di sini mba :D. Tapi si pencopet juga ga berhasil ambil apa2. Lah wong waktu itu suami masih sekolah, dan uang serta pasport yg pegang ya ortunya :D. Aku udh sering dgr ttg copet di Spanyol, makanya udh wanti2 diri sendiri, pokoknya kalo ke kota2 yg terkenal banyak copet gini, bawaan dipecah deh,jgn dlm 1 tas. Pake tas yg dililit ke badan, dan ransel memang hrs taro di depan. Mungkin Krn Jakarta sama aja copetnya, jd udh terbiasa utk siaga gitu :D.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here